Fistula ani adalah terbentuknya saluran kecil di antara ujung usus besar dan kulit di sekitar anus atau dubur. Kondisi ini terbentuk sebagai reaksi dari adanya infeksi kelenjar pada anus yang berkembang menjadi abses anus, di mana terbentuk kantung atau benjolan berisi nanah. Fistula akan terlihat seperti saluran atau lubang kecil setelah nanah keluar. Selain abses, fistula ani juga berisiko dialami penderita gangguan saluran cerna bawah, seperti Crohn’s disease. Akibatnya, penderita merasakan nyeri atau rasa tidak nyaman pada kulit sekitar anus.
Gejala yang ditunjukkan fistula ani, antara lain adalah:
  • Keluar darah atau nanah saat buang air besar.
  • Daerah sekitar anus membengkak dan menjadi merah.
  • Nyeri pada anus yang semakin parah saat duduk atau batuk.
  • Demam dan terasa lelah.
  • Inkontinensia alvi.
  • Iritasi kulit di sekitar anus.
  • Terdapat nanah disekitar anus.
  • Penyebab dan Faktor Risiko Fistula Ani

Fistula ani terjadi akibat abses anus yang tidak sembuh sempurna sehingga menyisakan saluran atau lubang kecil pada kulit di dekat anus. Penyebab ini yang paling banyak terjadi pada kasus fistula ani. Sekitar 50 persen penderita abses anus berisiko mengalami fistula ani.
Selain disebabkan abses pada anus, fistula ani juga dapat terjadi karena beberapa kondisi, termasuk gangguan saluran cerna bagian bawah atau daerah anus. Kondisi tersebut meliputi Crohn’s disease serta hidradenitis suppurativa. Di samping penyakit tersebut, beberapa infeksi seperti tuberkulosis atau infeksi HIV, serta divertikulitis juga bisa menimbulkan fistula ani. Penyebab fistula ani lainnya adalah komplikasi yang terjadi pasca operasi di dekat anus dan pasca radioterapi untuk kanker usus besar.

Pemeriksaan fisik, terutama pada area anus dan sekitarnya, akan dilakukan dokter jika pasien memilki gejala fistula ani. Guna menetapkan diagnosis, pemeriksaan penunjang perlu dilakukan, di antaranya:

  • Pemindaian. Pemeriksaan dengan pemindaian bertujuan untuk mendapatkan gambaran yang lebih detail, dalam hal ini kondisi daerah anus dan saluran abnormalnya (fistula). Pemindaian dapat dilakukan dengan foto Rontgen (fistulografi), USG, CT scan, dan MRI.
  • Anaskopi. Pemeriksaan ini menggunakan alat khusus berupa spekulum anus (anuscope) untuk melihat kondisi di dalam saluran anus.
  • Proktoskopi. Pemeriksaan dengan alat khusus yang memilki lampu ini bertujuan untuk melihat kondisi di dalam anus. Proktoskopi dapat melihat lebih dalam sampai rektum, yaitu bagian terakhir dari usus besar.
  • Fistula probe. Pemeriksaan fistula dengan alat dan pewarna khusus untuk melihat lokasi fistula yang  terbuka,
  • Kolonoskopi. Kolonoskopi merupakan pemeriksaan dengan selang kecil berkamera yang dimasukkan melalui anus untuk melihat kondisi usus besar. Tujuan kolonoskopi adalah untuk mengetahui apakah fistula ani itu disebabkan penyakit lain, misalnya Crohn’s disease atau kolitis ulseratif.


Paket Obat Untuk Fistula Ani De Nature Indonesia
Paket Obat Fistula Ani
Paket Obat Fistula Ani Rp. 720.000,- Belum Ongkir
KLIK UNTUK PANGGILAN OTOMATIS





KLIK UNTUK SMS OTOMATIS




KLIK UNTUK WHATSAP OTOMATIS



KELEBIHAN BELANJA ONLINE SITUS KAMI ( DE NATURE INDONESIA )
  • Setiap penyakit berbeda obatnya, jadi obat kami khusus untuk penyakit itu sendiri !
  • Harga relatif lebih murah
  • Kualitas terbaik
  • Tanpa perlu pergi ke dokter (tidak malu saat ke dokter, hemat waktu, dll)
  • Tidak perlu disuntik
  • Masa penyembuhannya relatif singkat
  • Proses pengiriman cepat dan aman
  • Barang di kirim lewat Tiki, JNE, J&T dan POS Kilat dibungkus rapi dan Aman.
  • Hanya kami yang selalu mengutamakan ke puasan konsumen.
ORIGINAL PRODUK DAN TERBUKTI

Original Dan Terbukti

KEPUASAN PELANGGAN ADALAH PRIORITAS UTAMA KAMI

0 komentar